Rogol Puan Azizah



Puan aziah adalah bos di pejabatku, berusia 33 tahun, orangnya tinggi lampai dan cun melecun. Saban hari aku melihatnya membuatkan nafsu seks aku membuak-buak. Satu hari aku terfikir bagaimana untuk dapat menikmati tubuhnya yang cun itu. Pada masa tu cuma aku dan puan aziah sahaja di pejabat. Aku meninjau line clear, tiada siapa di pejabat. Aku tak tahan lagi lalu aku masuk kebiliknya kononnya untuk bertanya sesuatu.

Apabila aku berada dibelakang kerusinya, aku pun mula mengeluarkan tali lantas terus menjerut lehernya. Puan aziah tidak berani melawan. Aku punmengambil kesempatan mengikat kedua-dua tangannya. Dia menjerit meminta tolong sambil aku bertindak meramas buah dadanya. Puan aziah meraung kesakitan dengan ramasan aku yang rakus itu. Selepas itu aku pun mula melucutkan seluruh pakaianya. Alangkah terkejutnya aku melihat tubuhnya yang putih melepak dengan buah dada yang besar dan cicapnya yang di cukur rapi.
Mula-mula aku duduk diatas meja dengan memaksa pn aziah mengulum konek aku. Dengan perasan takut pn aziah pun kulum. Alangkah nikmat terasa hendak putus di buatnya. Mahu tidaknya, pn aziah sudah ada 2 anak tu berpengalaman you....! Lepas tu aku bertindak megulum biji kelentitnya dan meramas buah dadanya dalam keadaan pn aziah diatas kerusi, terikat. Lama kelamaan pn aziah tidak menjerit lagi tetapi cuma mengerang manja. Mungkin kerana biji kelentit yang dihisap olehku membuatnya steam dan sedap.

Melihat keadaanya begitu aku bertidak membuka ikatan tali. Aku melintangkan pn aziah di atas meja, setelah menjilat cicap, pantat dan buah dadanya kira-kira setengah jam, aku pun memasukkan koneku kedalam lubang syurganya. Aku mula mengayak, mula-mula aku mengayak bersendirian tapi lama-kelamaan aku menyedari pn aziah juga mula turut serta. Mungkin pada masa itu dia sudah naik steam. Posisi berubah di atas kerusi di mana pn aziah berada di atasku. Aku rasa pn aziah memberi kerjasama dengan begitu bagus sekali sehingga hendak tercabut konekku di buatnya, aksi ini berlanjutan hingga ketengah malam,

Setelah keletihan aku meletakkan pn aziah di bawah, pn azaiah mula merangkak mencari pakaiannya, melihatkan puggungnya yang putih melapak, badan yang slim, serta buah dada berayun kekiri kekanan, maka aku terus memeluknya dari belakang dan melakuan aksi 69. Aku jilat cicap dan biji kelatitnya sambil dia pula menghisap batangku.

Agak sejam kemudian aku mula menutuhnya kembali dengan meletakkan kedua-dua kaki diatas bahuk. Dia memberi kerjasama yang baik dan dapat ku lihat darah dan cecair keputihan keluar dari cicapnya. Manakala air maniku pula tak berhenti-henti memancut ke dalam pantatnya.

Sesudah keletihan dan semuanya berakhir, aku dan pn aziah hendak pulang. Tapi sebelum aku pulang kerumah, aku sempat mengugut pn aziah agar setiasa melayan nafsuku bila diperlukan, jika tidak rahsia akan ku bongkar mengenai peristiwa rogol itu.
Sampai sekarang aku sentiasa dapat layanan seks dari pn azaiah bila di perlukan walaupun pn aziah sendiri tidak rela. Aku sudah faham bahawa mangsa rogol steam dan berkeadan 80% rela dan 20% tidak rela apabila biji kelentitnya dimain-main atau dikulum.

2 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...